Liputan Journalist On Duty

Heyyy udah berapa hari nih kosong gada cerita? Sok sibuk banget ya?hahaa. Padahal ga nemu bahan tulisan :p

Beberapa hari yang lalu, saya mendapat kesempatan langka, emas dan berharga #hayah Mau share tentang pengalamannya, boleh? Mau tau apa pengalamannya? Mau tau, mau tau, mau tau? *udah kaya tausiyah ustadz yang di tipi aja :p

Beberapa hari yang lalu saya berkesempatan untuk ikut liputan program di salah satu tivi berita terkemuka di Indonesia *tanpa sebut merek tau donk pastinyaa*tv oon? bukaannn –” Kebetulan saya kenal dengan reporter program tersebut, nama programnya Journalist On Duty, dan mbak reporter yang baik itu namanya Amanda Valani. Cerita soal saya kenal dia darimana itu rahasiaaaa.. hehe.

Tim JOD ini mau ngadain liputan di 2 kota dan 2 pondok pesantren. Yang pertama ke Solo, tujuannya yakni Pondok Pesantren Ngruki. Disana bukan ngeliput tentang Abu Bakar Ba’asyir lho yaaa.. Jadi karna ini sedang bulan Ramadhan, liputannya itu di khususin tentang kegiatan keagamaan, khususnya di pesantren. Nah Ngruki dan Tebuireng jadi salah dua pilihannya. Alasannya kalo menurut analisis saya kenapa dipilih 2 itu, selain 2 pesantren itu merupakan pesantren terkemuka yang ada, mungkin kalo Ngruki untuk melihat sisi sebenernya gimana sih kegiatan belajar mengajar, kegiatan kesantriannya, kegiatan organisasinya yang lebih ditonjolin, dan itu semua jauh dari kesan adanya pembimbingan ke arah Islam radikal (setelah saya mendengar ceritanya langsung dari mba Manda). Karna saya yang di Ngruki cuma ikut liputan di hari terakhirnya aja, jadi saya cuma melihat dari luarnya aja, dan jadi tahu kalo Ngruki tuh ituu.. hehe.

Pertama kali ngeliat proses syuting, sempet dibuat takjub juga. Ternyata perlu beberapa take bukan cuma karna ada yang salah tapi juga untuk bisa dapet gambar yang bagus dan dipengenin. Kaset yang dipake itu durasinya sekitar 30 menit. Untuk 1 kali episode itu bisa ada 5-10 kaset *kalo ga salah yaa, hehe.

Saya ga punya banyak cerita di Ngruki, karna memang disitu ikutnya pas hari terakhir. Yang saya tahu, sebelum masuk Ngruki identitas kita mesti ditinggal di pos depan gitu. Selesai dari Solo, bersiap untuk melanjutkan perjalanan ke Jombang. Solo-Jombang itu sekitar 4-5 jam. Sebelum menuju Jombang, karna sebelumnya mas dan mba Metro ini kemarin sempet menginap semalam di Guesthousenya Pak Jokowi (Walikota Solo), maka sebelum berangkat Jombang kami kesana dulu, pamitan. Wah saya yang lumayan tahu tentang Pak Jokowi jadi deg-degan mau ketemu beliau. Jarang-jarang saya punya kesempatan kaya gini (makasih lagi ya mas dan mba nyaa). Finally ketemulah sama beliau, orangnya ramah, senang ketawa, pembawaannya kalem. Gak lupa donk buat minta poto ama Pak Jokowi, dan saya dapaaattt, yaiiiiyy! 😀

Setelah pamit, siap-siap menuju Jombang. Keluar Solo itu sekitar sore. Jadi diperkirain sampe sana malam. Selama perjalanan saya cuma diem aja. Karna saya orang baru, dan saya juga pemalu. Mba Manda pun jarang ngajak ngobrol, asik dengan BBnya *hehe peace mba* Tapi mas Muri dan pak Ras ini orangnya kocak, jadi selama perjalanan saya juga kadang ikut ketawa.

Sampai Jombang sekitar pukul 10-11 malam. Hotel yang biasa jadi tempat menginap tim Metro kebetulan penuh, alhasil cari hotel lain dan Alhamdulillah dapet. Anehnya masa di hotel itu ga nyediain makan buat sahur, aneh banget, plus nyusahin! Hari pertama sahur di Jombang udah niat mau keluar tinggal melangkahkan kaki, eh samar-samar kedengeran suara adzan -_-” Jadi aja ga makan berat untuk sahur. Saya dan mba Manda cuma makan roti yang masih saya punya. Padahal paginya itu mba Manda ada syuting, kalo saya mah insya Allah kuat ga sahur juga.

***

Oke syuting JOD di Tebuireng day #1 dimulaiii

Untuk bisa syuting disana, tim minta izin dulu ke pengurus, namanya Ustadz Lukman. Disana tim menjelaskan maksud kedatangannya. Sama seperti di Ngruki, kurang lebih kegiatannya meliput kegiatan santri sehari-hari dari mulai sahur, sholat shubuh, tarawih, tadarus, dan kegiatan-kegiatan lainnya. Beda sama di Ngruki, untuk masuk ke Tebuireng kami ga perlu ada pemeriksaan identitas dan segala macam, mulus mulus aja. Selain itu juga katanya orang-orangnya lebih humble. Kami diajak berkeliling sekitar pondok sama Ustadz Lukman. Oia Tebuireng juga terkenal akan sejarahnya, pendirinya yaitu KH. Hasyim Assyari merupakan salah satu tokoh nasional. Gus Dur itu anaknya beliau. Jadi disini basis NU nya kuat sekali.

Setelah diajak berkeliling, tim pun menyusun jadwal untuk liputan dan segala macam. Karna Tebuireng juga kuat akan sejarahnya, maka ada sesi dimana mewawancarai Gus Solah (Solahudin Wahid, adiknya Gus Dur). Tadinya tidak ingin hari itu juga, tapi kebetulan beliau ada waktu saat itu juga. Maka kami pun diantarkan ke Ndalem Kasepuhan (tempat tinggal beliau). Sebelumnya saya disuruh membantu mba Manda untuk memikirkan apa apa saja yang ingin ditanyakan ke beliau. Maaf kalo ide pertanyaan banyak yang ga nyambung, hehe.

Masuklah kami ke Ndalem Kasepuhan. Di dalem itu sejuuuk banget rasanya. Banyak poto-poto yang dipajang, tentunya bersama orang-orang besar juga. Gak berapa lama Gus Solah keluar, apa yang diliat di tipi sama seperti apa yang diliat aslinya *yaiyalaaahh :p Beliau juga humble, orangnya baik. Saya sempet ditanyain saya kerja di bagian apa, trus saya bingung kan mau jawab apa, saya bilang aja bagian bantu-bantu Gus *jawaban dongdong ya -_-”

Wawancara dilakukan, mengambil setting di sekitaran areal makam dan di dalam Ndalem Kasepuhan. Saya disana bantu-bantu bawain peralatan, semisal clip on, kaset, yang kaya kaya gitu sih. Ngeliat mba Manda syuting ngewawancarai Gus Solah sempet kagum juga, secara bikin pertanyaannya baru aja lho, tapi dia langsung bisa ngomong nanya lancar gitu. Emank beda ya kalo udah jadi jurnalist. Udah gitu liat mas Muri (camera person — campers) pas kerja juga wokeh sekali, main anglenya, ngarahinnya..

Hari pertama tim cuma meliput sampai pada sholat Ashar aja kalo ga salah. Sehabis itu dilanjutkan besok.

Karna waktu berbuka masih lama, kami masih bisa cari tempat buat buka. Finally nemu, di daerah sepanjang jalan apa saya juga gatau namanya (pokoknya depan GOR Jombang), itu banyak orang yang jualan dari takjil sampai makan berat. Saya dan mba Manda nyobain yang namanya bubur Lobe-lobe. Yang antri rame banget, jadi penasaran rasanya kaya gimana. Detik-detik penghabisan, tapi untung yang jual baik jadi kami di sisain dua. Semua perlengkapan dan persiapan buka pun udah komplit, tinggal nunggu adzan. Dan adzan maghrib daerah Jombang pun berkumandang, selamat santap berbukaaa 😀

**

Day #2 Tebuireng

Hari kedua di Tebuireng, kami didampingi bukan sama Ustadz Lukman lagi, tapi ada namanya Ustadz Amin. Dia sih gamau dipanggil Ustadz, yaudah panggil aja mas. Disana tim ditemani selama liputan, didampingi, dikasih tahu soal ini-itu. Dia keliatan akrab banget sama mba reporter, hehe. Jobdesk buat hari itu adalah meliput sahur, yap tepat kami pun bangun pagi sekitar jam 2 setengah 3. Mata masih beler, tapi harus tetap semangat!

Kami ngeliput sahur di pondokan putra. Cara bangunin sahurnya ga cuma teriak-teriak biar pada bangun aja, tapi pake petasan juga cing! Sempet kaget juga, tapi seru, hahaa! Untuk sahur tiap-tiap santri dikasih kupon. Jadi gada yang ga kebagian makan sahur. Selain pondok putra, kami pun ke pondok putri. Di pondok putri, Alhamdulillah dapet makan sahur. Di pondok putra mas Muri sama pak Ras juga dapet makan sahur. Selepas liput sahur, giliran sholat shubuh yang diliput. Selesai itu, karna masih ngantuk, jadi kami pulang dulu ke hotel untuk dateng lagi sekitar jam 8-9an untuk meliput kegiatan belajar mengajarnya.

Tapi sayangnya, kami kesiangaaaann! Alhasil ga dapet liputan KBM yang di dalam kelas deh. Tapi masih bisa di handle. Hari kedua ini juga tim ngeliput kegiatan santri, salah satunya adalah orkes gambus. Keren lhoo orkesnyaaa 😀 Selain itu juga, ngewawancarain 3 orang santri: muallaf, dari luar negeri, dan aktof organisasi. Di Tebuireng juga kalo tiap sore ada bazaar gitu. Kami pun ngeliput bazaar itu. Disana yang jual adalah orang-orang luar sekitaran pondok. Termasuk juga ada kelompok Tionghoa yang ikut berpartisipasi juga dalam bazaar. Ramee banget bazaarnya. Nah mumpung ada bazaar makanan, saya dan pak Ras hunting makanan juga dong sembari nunggu mba Manda dan mas Muri syuting. Lumayan dapet banyak, hehe. Oia sebelumnya sempet ada sedikit insiden yang ga ngenakin, tapi ini biar disimpen aja, dan udah kelar juga lah masalahnya. Tapi yang pasti bukan kami yang salah 🙂

Setelah bazaar sore, malamnya kembali ngeliput Tarawih, tapi setelah tarawih juga ada kaya pengajian gitu. Orang-orang sekitaran pondok bisa ikut pengajian itu. Dan itu pasti selalu rame, sampai ke bagian sisi jalan diluar pondok.

Selesai itu, maka selesai lah liputannya hari kedua. *ada yang ketinggalan di ceritain ga yaa*semoga gada :p

***

Day #3 Tebuireng, the last day

Di hari ketiga ini, syutingnya adalah bagian bagian landscape, sequence (alur), bagian mba Manda ngomong pembukanya, trus opo meneh yooo.. Oia sama di hari terakhir ini ngeliput kegiatan santri putri, yakni banjari, qiro’ah, pidato bahasa inggris dan nasyid. Wah semuanya keren keren! Ternyata eh ternyata salah satu ustadzahnya itu orang Indramayu lhoo.. Wah ketemu sodara sendiri 🙂 Karna hari udah sore dan menjelang berbuka, kami pun berbuka di sana. Sebelum pulang, kami diajak ke tempat makanan khas daerah sana katanya. Namanya sego pincuk kikil. Katanya Ustadz Lukman, ini kalo ada pejabat-pejabat yang dateng biasanya diajak kesini, ini juga kesukaannya Gus Dur. Dan rasanya enyak enyak enyak! Kalo bisa bungkus pengen deh dibungkus, hahaa *plak! -_-”

Setelah itu, tim pun di oleh-olehin minuman coffe beer. Apaan tuh? Bir? hahaa awalnya nyangka juga gitu, ternyat itu kaya sejenis minuman temulawak, cuma rasa coffee beer gitu. Jadi minuman soda tapi rasa coffee gitu.. Enak juga ternyata.

Dan kami pun pamit pulang, menuju Solo untuk transit dan kemudian ke Jogja mengantar saya pulang *hehe maap merepotkan :p

***

Wah sekelumit cerita ikut liputan JOD yang kira-kira 3-5hari sungguh berkesan! Saya banyak dikasih tahu tentang dibalik dunia broadcast, diajarin ini-itu, diceritain gimana sih prosesnya setelah syuting, dll. Yang tadi saya cuma diem aja, sekarang jadi udah agak bisa ngomong dan akrab sama mas Muri dan pak Ras. Mereka emank orangnya kocak-kocak dan gokil, hahaa!

Makasih buat pengalaman seru, berharga, menakjupkan, mengesankan, mencerahkan, menggilakan, menghebohkan, dahsyat, spektakuler, amazing, wonderfulnya pak Ras, mas Muri dan mba Mandaaa.. Maaf kalau saya gak banyak ngebantu, dan maaf kalo kalo malah merepotkan… Sukses terus buat JODnyaaaa!! Pasti kangen sama hal-hal gila dan menyenangkan yang udah dilalui *rangkul pak Ras, mas Muri, mba Manda*

Berikut Foto-foto yang berhasil diambil dari mata kamera hape saya:

NB: Jangan Lupa ya buat nonton Journalist On Duty, setiap Rabu pukul 20.30, dont miss it!!! 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s