H-1 Lebaran

Samlekom!

Hari terakhir puasa nih,sedih pastinya puasa udah mau selesai aja dan semoga kita semua bisa ketemu puasa dan lebaran di tahun-tahun berikutnya, aamiin YRA.

Btw H-1 lebaran agendanya pada ngapain nih? Pasti yang cewek-cewek lagi pada sibuk di dapur deh bantuin nyokap. Kalo yang cowok at least nganterin nyokap lah ke pasar. Nah kalo saya, tadi pagi-pagi sekitar jam 7an udah disuruh nyokap buat nemenin doi ke pasar, rame bener dah di pasar (ya namanya juga pasar rame kalee). Tapi ini karna H-1 sebenernya ga se-rame pas hari Sabtu saya kesana. Orang-orang pada excited nyambut lebaran, belanja ini-itu di pasar, dan pastinya ga lupa pada beli ketupat. Untuk yang males bikin ketupat dan pengen yang instan, di pasar juga ada orang jualan ketupat yang udah matang lhoo.. Tapi nyokap saya lebih milih bikin lontong ketimbang ketupat. Akh kalo buat saya sih mana aja jadi lah, yang penting bisa disantaaapp!hahaa.

Hari terakhir puasa ini mau dimaknain apa nih teman-teman? Buat saya puasa tahun ini banyak banget cobaan beratnya. Bukan hanya cobaan secara fisik, tapi cobaan secara emosional. Tapi di puasa kali ini saya bener-bener lebih belajar lagi buat menahan emosi, ya walopun satu hari kemarin ada kecolongan sedikit emosinya (maaf ya ya Allah), lebih belajar sabar dan pastinya lebih coba buat diem dan berpikir untuk marah-marah lagi. Kalo yang kecolongan itu karna memang saya benar-benar marah, dan yah saya sudah minta maaf ke yang bersangkutan, itu bener-bener kecolongan deh.

Buat yang mudik, pasti ada yang udah sampai deh di kampung halamannya. Tadi pagi saya lihat berita kelihatannya jalanan udah mulai agak lengang, karna puncak arus mudik sendiri diprediksi terjadi pada Sabtu-Minggu kemarin. Seperti biasa saya ga mudik kemana-mana, karna memang saya berasal dari daerah sini, yakni Cirebon. Jadi kalo saya gak kuliah di Jogja, saya gak akan pernah ngerasain yang namanya mudik. Alhamdulillah yah.. hehee. Ada sisi enaknya sih gak ngerasain mudik yang jauh-jauh gitu, gak usah repot packing packing segala macem,gak usah kena macet di jalan, kepanasan di jalan, karna memang saudara-saudara saya yang pada datang kesini. Yaiiy! Tapi sudah 2 kali lebaran ini rasanya lebaran itu terasa lebih sepi. Semenjak mbah saya wafat pada tahun 2009 kemarin, tepat setelah selang berapa hari lebaran tahun 2009 mbah saya drop, penyakit jantungnya kambuh (jadi sedih ingetnya 😥 )

Jadi pengen cerita tentang beliau. Tahun 2009 kemarin kami gak nyangka kalo itu adalah lebaran terakhir buat beliau. Saat itu seperti lebaran-lebaran biasanya, anak-anak cucu-cucu cicit-cicitnya pada datang ke rumahnya. Beliau saat itu memang sedang sakit, tapi beliau meyakinkan kami kalau beliau baik-baik saja dan terlihat lebih gemuk. Padahal menurut anak-anaknya itu bukan gemuk tapi pembengkakan karna sakit jantungnya itu. Tapi saat itu beliau senang sekali keluarganya kumpul dirumahnya. Tidak ada firasat apa-apa saat itu, hanya saja kalo yang saya alami gak biasa-biasanya saya mem-foto beliau saat itu. Padahal gak biasa-biasanya saya mem-foto beliau seorang diri. Dan ternyata itu memang foto terakhir beliau.

Selang berapa hari, beliau masuk opnaam RSUD Gunung Djati. Selama beberapa hari saya ikut menemani. Saya lihat muka beliau sudah capek sekali, tapi kali ini beliau ga pernah ngeluh. Padahal saat opnaam sebelumnya kata ibu saya beliau selalu mengeluh, tapi kali ini tidak. Saat saya tidak ikut menemani beliau, selang berapa hari saya mendapat kabar beliau masuk ICU. Hanya 1 orang yang boleh menemani di dalam UGD. Saya hanya melihatnya dari jauh. Saya lihat banyak selang yang dipasang di badan beliau, beliau juga menggunakan alat bantu napas. Sedih rasanya saat melihat itu. Lalu saya melihat ibu saya, beliau yang notabene merupakan anak perempuan satu-satunya (dari 9 orang dan yang lainnya adalah laki-laki) terlihat sedih melihat ibunya (mbah saya).

Sudah kurang lebih seminggu beliau dirawat, suatu sore adek saya rewel gak seperti biasanya. Dia nangis terus, gatau kenapa. Ibu saya jadi tidak menemani mbah karna kala itu harus menjaga adek saya yang rewel dan maunya sama ibu saya aja. Ternyata rewelnya adek saya itu ya percaya gak percaya kaya pertanda gitu. Benar saja selang berapa menit, ibu saya dapat kabar kalo mbah udah gak ada (baca: wafat), innalillahi wa inna’ilaihi rojiun. Saat itu saya sekeluarg segera bersiap-siap ke rumah sakit. Ibu saya saat menuju kesana masih tenang-tenang aja, tapi sesampainya di rumah sakit, beliau menangis. Saya sedih melihat ibu menangis begitu, tapi saya juga gak bisa apa-apa. Hanya bisa menemaninya dan mencoba menenangkannya. Saya juga diperbolehkan masuk ke ruang ICU, saya melihat jasad mbah dan lalu mencium beliau. Rasanya sedih saat itu, saya cium pipi dan keningnya. Baunya harum sekali, padahal beliau belum dimandikan saat itu, subhanallah..

Sebelum maghrib jasad mbah segera dibawa ke rumahnya yakni di daerah Palimanan. Disana sudah banyak para pelayat dan tetangga-tetangga yang kenal sama beliau. Alhamdulillah banyak yang mengenal beliau sebagai orang yang baik. Jasad beliau disemayamkan dulu semalam di rumah, karna waktu sudah menjelang malam baru besok dimakamkan.

Saya pribadi sebenarnya ada hal yang disesali kalo inget mbah, tiap kali beliau meminta saya menginap disana saya selalu menolak. Bukan apa-apa, karna mbah tinggal bersama om saya dan saya agak canggung dengan keluarga om saya oleh karna itu saya agak sungkan untuk menginap disana. Dan jujur hal itu membuat saya menyesal sampai saat ini. Di tahun kedua lebaran tanpa mbah, rasa-rasanya lebaran jadi lebih sepi. Yang biasanya saya kalo mau kesana excited sekali, tapi kini ya masih excited sih karna mau kumpul keluarga besar tapi tetap rasanya berbeda jika ada mbah. Mbah, cucumu kangen ini.. Semoga mbah selalu dilapangkan kuburnya, diterangkan kuburnya, ditemani dengan hal-hal baik sehingga tidak sepi menunggu hari akhir tiba, aamiin YRA..

Selamat memasak untuk kebutuhan lebaran esok, selamat kumpul keluarga, mohon maaf lahir batin yaaa.. Maaf kalo selama baca blog saya ada hal-hal yang kurang berkenan..

Selamat menyambut Idul Fitri 1432 Hijriah 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s