CEMBURU

Bagian hidup saya yang ini disebut CEMBURU. Kenapa? Yap seperti sudah dipersiapkan sebelumnya kalau bakal ada yang membuat hati jadi mrenges, kali ini sebuah gambar dari kontak bbm membuat CEMBURU. Parasut sudah terpasang, saatnya dikembangkan agar saat jatuh tak menggaduh aduh. Tapi tetap aja, rasanya gimanaa gituu. Hanya bisa diam, ingin bisa berkata — hey aku CEMBURU. Semoga dia-mu bisa membuat bahagia di setiap detik hidup yang kamu jalani. Inginnya itu aku. Tapi kamu tidak pernah memberikan kunci hatimu. Berbahagialah. Aku cemburu. Kangen juga.

Kusut

Bagian ini dalam hidup saya disebut kusut. Betapa kuasanya Allah dalam membalikkan keadaan atau suasana hati seseorang dalam jangka waktu kurang dari satu hari. Belum genap 24 jam hari ini berlalu ada aja kabar yang membuat sedih, kusut, dan bingung. Tak pernah boleh patah arang memang benar adanya, tapi Allah Engkau pasti paham aku hanya manusia biasa yang tak kadang duka menyentuh. Dan aku sedih. Bingung. Kusut. Tolong berikan hamba yang terbaik dari yang terbaik Allah.. 😥

Senja dan Seplastik Es Teh

Entah ada apa, senja ini, dipinggiran jembatan aku duduk. Ya, sendiri. Hal romantis, aku sebut begitu. Jernihnya sungai di kota ini ikut menemani. Melihat matahari yang siap turun dari ufuk timur ke ufuk barat, semburatnya tidak pernah tidak indah.

“Kamu sedang apa?” kataku dalam hati. Mencoba bertanya kabar kamu pada semesta.

Seseorang menghampiri,

“Boleh ikut?”

Ku lihat wajahnya, lalu aku hanya mengangguk.

Hening.

“Biasanya yang duduk sendirian disini itu orang-orang yang patah hati” katanya sambil menghisap rokok.

Aku tidak terlalu suka orang yang merokok, dan aku hanya diam sambil menyeruput es teh ku.

“Kaya gue, gue lagi patah hati. Orang yang gue suka udah jadian. Sakit ya rasanya? Lo pernah kan ngerasain?”

“Iya, pernah. Beberapa bulan lalu.”

“Lah trus sekarang kenapa disini?”

“Kali ini campuran rindu, skripsi, dan hal-hal lain. Pernah gak sih kamu ngerasa sebegitu mmm rasanya gitu deh..”

“Eh lo udah skripsi? Gue juga tuh, tapi gue baru lulus sih, ya walopun telat.. Gue pernah sih setress kaya lo gitu, tapi lo tau kalo lulus cepet tuh bukan jaminan ke depannya lo bakal punya gawean bagus. Ya emank sih ini bukan excuse, paling gak yang kaya-kaya gini bisa bikin lo optimis sama semangat lagi. Lo belum tau kan gue sapa? Nih ya contoh nyatanya gue, gue lulus lama gue angkatan 05 tapi gue punya alasan, ya untuk alasannya lo gak usah tau juga lah ya, tapi nih ntar awal tahun depan gue udah mulai kerja di unilever. Waktu gue test gada tuh ditanyain kamu wisudanya kapan, lulusnya kapan, kagak ditanyain gituan. Yang penting dari semua tuh lo mesti tetep semangat, jangan pernah nyerah. Lo pernah baca gak tweetnya Anies Baswedan?”

Aku menggelengkan kepala

“dia bilang, kalo skripsi itu proses penaklukan diri. Skripsi tuh bukan soal tugas akhir buat sekolah lo aja, tapi ini juga proses penaklukan diri lo. Dari skripsi lo nantinya bakal lebih ngehargain waktu, bakal lebih gak ngeremehin hal-hal kecil, itu semua proses. Yang ngalamin stress kaya lo gitu, bukan cuma lo aja, mereka yang udah lulus pasti pernah juga ngerasain kaya gitu. Cuma..yang ngebedain itu kemauannya, mungkin kemauan lo belum kuat. Nah makanya lo itu harus nguatin kemauan lo, niat lo, berdoa, lakuin, aksi!!”

“Btw kamu cerewet juga ya..” kata ku

Lalu kami berdua tertawa.

“Tapi kamu bener juga sih. Mungkin itu yang belum aku punya, dan harus ngelakuin aksi! Tapi.. Aku juga lagi kangen nih.. Kangen sama orang yang gatau dia kangen juga gak. Ah situasinya susah.”

“Lah pan kalo kangen tinggal bilang.. Emank dia tinggal di bulan?”

“Iya mungkin dia tinggal di bulan.. Kalo kangen dibilang tuh pasti cuma bisu yang tersahut dari sana. Padahal rasanya kangen, banget. Ini aja aku lagi coba buat gak kecanduan, karna aku tahu aku gakan bisa bareng dia. Ya at least aku diem sampai pada masa dimana aku udah bukan anak kecil lagi buat dia, aku pengen bilang yang jujur at least jujur sama diri aku sendiri. Tapi bukan sekarang. Dia sekarang udah punya pacar. Kamu pernah ngerasain gak sih kalo kamu tuh gak pengen jadi jahat buat orang yang kamu sayang?”

“Jahatnya gimana dulu? Ya siapa sih yang mau jadi jahat..”

“Peperangan antara pikiran dan hati nurani. Tapi pasti bukan ego yang menang, karna kamu paham betul nantinya akan bagaimana. Gitu deh..”

Kami diam, semburat senja makin terlihat indah. Es teh ku habis, sama seperti kata-kata kami. Matahari pun sudah tidak terlihat.

“Senang ngobrol sama kamu.. Semoga bisa ketemu lagi nanti. Traktir gaji pertama misalnya?”

Kami berdua tertawa

“Iya gue juga, lo tetep semangat ya!! Lo pasti bisa! Urusan cinta lo emank sih gue gak ngerti, tapi gue cuma bisa bilang fokusin diri lo aja dulu sama apa yang ada sekarang, tambah pengetahuan lo, grow up, ada fase berikutnya yang udah gak sabar nungguin lo”

Aku tersenyum.

FOCUS

Bagian yang ini dalam kehidupan saya, disebut SKRIPSI. Sebuah hal yang memerlukan tingkat kefokusan tinggi dan tidak boleh ditinggalkan terlalu lama, karna FATAL akibatnya yakni bisa berhenti lama juga *menghela nafas. Jika ingin melanjut ke fase berikutnya, bagian yang ini HARUS bisa terlampaui. Satu kata yang didalamnya jika terselesaikan akan banyak kebahagiaan yang buncah dari kedua orang tua. Walau tidak tahu apa yang akan ada nanti untuk fase berikutnya, ah kan jangan berpikir yang belum terjadi, mewanti-wanti sih gak apa-apa. Lihat lah sudah banyak yang bisa melewatinya, maka kamu juga bisa, pasti! Semalam bermimpi kalau saya di sidang, wah rasanya itu mmm rasanya itu deg-degan campur senang! Itu baru di mimpi, pasti aslinya lebih dahsyat! Nah jika bisa fokus di yang sekarang, (mungkin) yang lain-lainnya (entah itu bahagia atau sedih) yang ingin dikerjakan bisa terasa sedikit ringan. Kuncinya adalah FOKUS. Bisa?

Bahagia. Sesederhana itu. Mungkin begitu.

Bahagia,
Ketika menyiapkan kado untuk kamu tanpa kamu tahu. Terbayang senyum dari sana.

Bahagia,
Saat bisa liburan bersama keluarga di Garut.

Bahagia,
Saat bersenda gurau bareng Mamah.

Bahagia,
Saat pertama ketemu kamu di Jogja.

Bahagia,
Saat 4 hari bersama kamu. 96 jam yang menyenangkan.

Bahagia,
Saat Papah sudah mulai mau tersenyum saat di foto.

Bahagia,
Saat si adek gak rewel dan seharian main bareng saya.

Bahagia,
Saat kamu bales mention.

Bahagia,
Saat kata memanjang dalam obrolan bbm kamu dan aku. Tidak obrolan satu arah.

Bahagia,
Saat kumpul bersama Wisnu, Agung, Iis, Epti.

Bahagia,
Saat bercanda bersama Agung dan Wisnu.

Bahagia,
Saat digrebek tiba-tiba di kos sama Eka dan Anin.

Bahagia,
Saat pergi ke muludan bareng Sheila, Puji, Rere, Ai, Mely, Muzda.

Bahagia,
Saat minum es teh dipinggir jembatan sore hari sambil liat senja.

Bahagia,
Banyak yang tak  tersebut satu-satu.

Bahagia,
Itu keluarga, teman kawan sahabat, dan kamu. Senyum.