Bercerita — Kami

“Ya, aku mau”

Masih ingat di telinga ku dia berkata dengan jelas dan tegas atas apa yang aku minta.

“Mau kah kamu menemani aku di setiap hari yang ada, di setiap detik waktu dari 24 jam yang ada, menemani di sisa hidup aku?”

***

“Kamu lagi ngapain?”

“Habis ini aku ada meeting, semoga kliennya gak aneh-aneh kaya kemarin”

“Iya. Jangan lupa makan siang sekalian”

“Iya”


Singkat sekali balasannya, begitulah dia kalau sedang sibuk. Masih ingat pertama kali ketemu dia di selasaran kampus. Kala itu aku sedang menunggu hujan reda, aku yang sedang tidak bawa payung kala itu jadi kesusahan untuk menuju kelas yang letaknya di gedung sebrang. Sesaat kemudian ada yang menghampiri,

“Mau bareng gak? Kebetulan aku bawa payung”

Suara seseorang yang gak aku kenal mengagetkan aku. Dia menawarkan payung.

“Kamu ada kuliah dimana?”

“Di ruang 4.3.2” jawabku

“Wah kebetulan, aku di kelas 4.3.5. Ayo bareng aja.. Kalau kamu mau” katanya sambil tersenyum.

Aku mengangguk karna sepertinya memang itu pilihan yang ada.

***

Hari ini hectic, sibuk, dan pusing. 3 meeting dalam 1 hari, dan di tempat yang berbeda. Handphone ku berbunyi, pesan singkat seperti biasa dari dia. Pertanyaannya memang singkat, “Kamu lagi ngapain?”, tapi cukup membuat hari ku senang karna sebentuk perhatian darinya. Ah maaf jika aku hanya membalas seadanya, aku sedang sibuk tapi nanti waktu luangku hanya untuk kamu kok. Cepat ku pacu motor ku menuju ke arah Jakarta Barat.

***

“Ah aku lupa nanyain namanya tadi” batinku setelah duduk di kelas. Besok-besok kalau ketemu harus tanya. Catat.

***

“Dinner yuk! Aku udah selesai nih. Pengen ketemu kamu *emot senyum*”

“Yaiiy!”

“Aku jemput habis maghrib yaa. Yang kece lhoo, ini mau dijemput sama prince charming #narsis”

“He’eh”

***

“Kenapa hujan terus sih akhir-akhir ini.. Mana gak bawa jas hujan” keluh ku dalam hati, dibawah teduhan tempat parkir kampus.

Tiba-tiba ada yang menepuk pundakku dari belakang, aku menengok,

“Eh kamu..”

Dia tersenyum.

“Makasih yaa kemarin udah ngebolehin nebeng payungnyaa”

“Yah cuma payung aja gak apa-apa kok, santai..”

“Kenalin nama aku…”

Belum selesai dia bilang aku potong cepat-cepat, “Aku tahu nama kamu. Nama kamu Fani, kan?”

“Eh, kok tahu?”

Aku tertawa kecil, “Hahaa.. Seisi kampus tahu kali nama kamu. Siapa yang gak tahu MaPres, kan? Beda sama aku. Kamu gatau kan aku siapa?” Kataku.

Dia menggeleng, “Sayangnya gak. Makanya aku mau nanya.. Salah ya?”

“Hahahaa.. Kamu kok lucu aja sih! Gitu aja raut mukanya langsung jadi sedih gitu.. Santai aja kali..” Senyumku.

Aku beritahukan namaku. Dan raut mukanya kembali ceria.

“Dia lucu” gumamku dalam hati.

“Kamu kok belum pulang?” tanya dia.

“Sialnya aku lupa bawa jas hujan! Padahal udah tahu lagi hobi-hobinya hujan turun *sigh*”

“Sama aku aja yuk!”

“Hah? Maksudnya?”

“Aku bawa mobil. Mau nawarin kamu pulang. Kayanya hujannya juga awet. Soalnya bau-bau formalin gitu.”

“Hahahaha.. Kamu lucu!”
“Trus motorku gimana?” tanyaku.

“Aku kenal sama satpamnya, nanti aku titipin aja”

Aku pasrah, karna dia sudah menarik tanganku.

“Anak aneh” gumamku
“Dan lucu”

***

Pertama kali tahu namanya memang aneh, masa iya aku berani-beraninya mau mengantar orang yang baru aku kenal pulang bareng. Aneh.

“Kos kamu dimana?”

“Di daerah Jakal”

“KM berapa?”

“Dari lampu merah lurus ke arah utara”

“Duh aku kadang suka heran sama orang sini kenapa nyebut-nyebut arah mata angin sih, aku sebagai orang luar kan bingung” kataku.

“Hahahaa.. Aku aja baru ngerti setelah mau tahun ke-2 disini. Jadi.. Kalau arah utara itu ya arah gunung Merapi, nah kalau selatan itu ke arah Parangtritis. Gitu sih setahu aku”

“Nah kalau kita jauh dari pengamatan Merapi dimana, gimana?”

“Aku juga gak ngerti, hahahaa”

Dia tertawa. Kami tertawa.

Semenjak itu kami dekat. Dia baik. Sangat baik. Kami selalu janjian di selasar jika ada jam kuliah yang bersamaan. Kami berbeda jurusan, aku HI dan dia komunikasi. Dia 1 tahun diatasku. Entah kenapa semenjak sama dia aku merasa nyaman. Dia memperlakukan aku dengan baik, gentle melebihi gentle-gentle lain yang harusnya gentle. Itulah yang aku rasa. Ah tapi entahlah.

***

“Eh kamu pacaran ya sama Fani?” tanya temanku.

Aku diam.

“Kamu beneran pacaran sama dia?” tanyanya lagi, lebih gencar.

“Kamu mau tahu atau mau tahu banget?”

“Mmmm ya mau tahu aja sih..”

“Kadang ya, ada orang yang penasaran karna hanya ingin sekedar tahu, bukan mengerti. Jadi ya aku gak mau jawab pertanyaan kamu itu, karna kamu cuma pengen tahu. Bukan mau mengerti.” ketusku.

Aku tinggalkan temanku itu. Gak peduli apa dia kesal atau tidak.

Beep beep..
Sebuah pesan masuk di hapeku.

“Lo dimana nyet? Gue mau tanya sesuatu”

Gina me-SMSku. Dia sahabatku. Teman curhat. Si penerima aku temannya yang apa adanya, dan tidak banyak ada apanya.

“Mau jalan ke parkiran. Kenapa? Mau ketemu dimana?” balasku.

“Ketemu di kafe biasa ya.. Jam 4 sore”

“Iya”

***

Tiinn tiinn..

Bunyi klakson mobilnya sudah terdengar, segera aku menuju gerbang kosku.

“Lama ya? Maaf..” kata dia

“Gak kok”
“Makan dimana kita?”

“Tempat spesial” katanya sambil tersenyum
“Kamu cantik”

“Setiap hari bilang aku cantik kamu gak bosen?”

“Hahahaa.. Kamu akan bosen denger itu dari aku setiaaaaappppp harinyaaa”

Dia memang selalu bilang aku cantik. Bahkan ketika aku bilang beratku naik 3 kilogram dan kebaya ku mulai gak muat. Entah itu gombal atau bukan, tapi aku tahu dia gak bohong. Aku senang.

***

“Nyet, dimana sih lo? Gue udah disini woi! Lama lo!”

Pesan umpatan dari Gina masuk tanpa permisi ke hapeku.

“Bentaran lagi. 10 menit sampai sana, wel bawel…” balasku.

“Kebiasaan deh kalo janjian sama gue lamanya minta ampun.. Sama Fani juga jangan jangan..” bawelnya Gina.

“Jadi, beneran udah jadian heh sama Fani?”

Aku diam, sambil melihat menu makanan yang disajikan.

“Heylooo.. Gue ngemeng sama lo.. Dengerin dikitan napa sih!”

“Heylo jugaa.. Ini gue lagi konsen baca menu.. Kalo sampai salah pilih menu kan bahaya.. Lo mau alergi gue kumat?! Inget terakhir alergi gue kumat dan ngerepotin lo banget? Nah gue gak mau kaya gitu lagi. Jadi, diem bentaran yaa” kilahku

Menu sudah aku pesan.

“Udah? Jadi?” tanya Gina

“Jadi apa?????” aku pura-pura gak tahu

“Minta ditampol lo ya!” marahnya
“Beneran lo jadian sama Fani?”

“Siapa yang bilang? Kalau gue jadian, gue pasti bilang lo kan? Gak mungkin kalo gak, kan?”

“Anak-anak pada bilang. Anjrit lo udah digosipin satu kampus tau”

“Ah emang dasar nyinyir aja mereka. Cowok-cowok yang gak suka sama deketnya gue sama Fani palingan juga. Biarin aja deh ah..”

“Ini bukan masalah kecil nyeett.. Tapi lo kan ngerti sendiri..”

“Ya tapi Giiiinn.. Gue gak ngerti ini apaan, dia nyaman sama gue, gue nyaman sama dia. Lagian gue gak pernah ngapa-ngapain dia kok. Gue akuin gue sayang sama dia, makanya gue gak mau nyakitin dia Gin.. Hal-hal kaya gini yang mungkin lo gak ngerti. Hal-hal yang beda kaya lo sama Salman. Gue sendiri juga gak ngerti Gin. Gue sih balikin ke lo nya lagi, terserah lo mau kaya gimana ke gue Gin, yang pasti buat gue lo tetep sahabat gue, sampe MATI” tegasku

Gina cuma bengong, dia mungkin heran campur gak ngerti mesti ngomong apa. Tapi setelahnya dia bawel lagi, pembicaraan kami berlanjut.

***

“Kamu kok gak pernah aneh-aneh sih?” tanyaku

“Aneh-aneh gimana, Fan?”

“Jadi pacar kok ya kayanya gak yang macem-macem gitu”

“Satu macem aja kamu juga udah bingung kan?” kata dia sambil tersenyum

Aku tertawa kecil.

Dia baik. Sangat baik. Terimakasih Tuhan udah ngasih salahsatu keindahan dunia buat aku. Keluarga ku menerima dia juga apa adanya. Orang tua ku super, mau dan menerima kami secara baik-baik. Demokratis. Itu sih yang aku simpulkan. Aku sayang mereka, aku sayang dia juga, Tuhan.

***

Aku. Fani. Kehidupan kecil kami bersama. Sungguh membuat aku sangat bahagia. Anugerah yang benar-benar aku syukuri kepada Allah. Maka nikmat yang mana lagi yang mau aku dustakan.

– The End –

Penulis:

Hahahaa.. Cerita yang aneh yaa.. Semoga kalau ada yang baca ini gak ikutan bingung. Salam hangat terdahsyat untuk semua mahluk di galaksi bimasakti 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s