#Bercerita Terlambat

Search: Mr. Curiousity

Klik playing

Segara Anak, hamburan bintang, dan Mr. Curiousity Jason Mraz. Kalau boleh terjun mungkin saya langsung terjun ke danau saat ini juga. Memori pun lalu terputar otomatis. Ada muka kamu. Senyum kamu. Suara kamu.

“Ekhm”

“Eh..” Saya menengok ke arah suara.

“Ngelamun aja..”

“Hehe..”

“Ada yang dipikirin?”

“Ada”

“Siapaaaa??? Kepo”

“Mau tau aja”

“Ah gak asik!”

Saya cuekin.

“Tuh makan yuk!”

“Hehe.. Iya.. Laper..”

“Makanya jangan bengong ajaa.. Jadi laper kaann..”

“Apa hubungannya deh!”

***

“Ini aku bawa ini dari Rinjani”, kata saya sambil nyodorin Edelweis.

“Wah.. Makasih yaa..”
“Gimana Rinjani?”

“Baik-baik aja, sehat wal’afiat”

“Masih jayus aja ih kamu”

“Hehe..”
“Rinjani tuh panjang, capek, berbukit-bukit. Tapi yang paling utama: RINJANI ITU INDAH, SURGA”

“Wah worth it dong ya?”

“Yo’i!”

“Tapi.. Kenapa kamu pergi gak bilang-bilang?”

Saya diam.

“Gara-gara aku ya?”

Tanya dia lagi. Saya diam.

“Ah yaudah deh gausah dibahas. Ayo anterin aku ke toko buku aja”
“Mau?”

Saya mengangguk.

(Di mobil)

“Iya aku pergi gak bilang karna kamu”

Saya membuka pembicaraan. Dia diam.

“Aku takut.. Takut suka sama kamu”
“Itu aku rasain akhir-akhir ini. Makanya aku memutuskan menjauh, dan menerima ajakan teman naik gunung. Siapa tahu bisa ngilangin candu akan kamu..”
“Ternyata aku salah. Di tempat sepi begitu pun kamu tetap ada.”

Dia masih diam.

“Kamu boleh kok marah sama aku..”
“Lebih baik kamu marah sih daripada kamu diem”

Suasana masih hening. Sampai pada tempat tujuan dia, toko buku di daerah Gejayan.

“Kamu mau cari buku apa sih?”

“Casual Vacancy. Buku barunya JK Rowling”

“Tentang apa?”

“Aku juga belum baca sinopsisnya”

Anak aneh, cari buku tapi gatau tentang apa. Dia menjawab pertanyaan saya, tapi tidak balik bertanya. Gak kaya biasanya. Biasanya dia cerewet.

“Aku cari-cari komik ya”

Dia hanya mengangguk.

***

“Kamu kemana?”

Udah seminggu lebih semenjak dari toko buku, dia gak ada kabar. Saya BBM gak pernah dibalas. Sampai malam ini saya mencoba peruntungan BBM dia lagi, biarin kalau gak dibalas.

***

“Aku mau ketemu dong”

Tiba-tiba dia BBM. Setelah 2 minggu menghilang.

“Kapan? Dimana? :)”

“Jam 1 nanti ya, sekalian makan siang. Di Dixie aja.”

“Ok :D”

“Kamu kemana aja?”, tanya saya.

“Aku ngelakuin apa yang kamu lakuin ke aku”

“Ha?”

“Semenjak kamu bilang semuanya, sebelum ke toko buku itu, aku juga ingin memastikan ini apa.”
“Kalau jauh dari kamu apa aku bisa, apa aku tahan. Ternyata, sejauh apapun aku, kamu ada.”
“Bahkan waktu aku sama Raka. Kamu ada, dipikiran aku.”
“Aku mulai takut. Aku takut, aku suka sama kamu, Fa”

Saya menyimak.

“Saat aku pergi memastikan apa yang aku rasain ini, saat itu Raka menawarkan hal baru, Fa.”
“Dia ngelamar aku.”

“Lalu kamu bilang apa?”

“Aku bilang…”
“Iya”

Rasanya mendengar itu hati saya seperti dibanting. Hancur.

“Waktu aku mau bilang apa yang aku rasain ke kamu, aku telfon kamu Fa.”
“Tapi gak kamu angkat. Berkali-kali aku telfon, tapi kamu gak angkat Fa..”

Dia mulai terisak.

“Tapi gada telfon masuk, Cind”
“Sungguh”, kata saya.

“Aku fikir kamu udah gak nyariin aku lagi. Lalu aku pun mengiyakan ajakan Raka, Fa”
“Maafin aku Fa.. Maafin..”

Tangisnya pun pecah. Saya peluk dia. Mungkin untuk yang terakhir.

***

“I’m looking for love this time.. Sounding hopeful but it’s making me cry.. Love is a mistery..”

— THE END —

Advertisements

Kisah Mereka #Bercerita

“Kamu dimana?”

***

— PART 1

“Heh ngelamun!”

Teriak Bram teman sekelas aku.

“Anjir ngagetin gw lo!”

“Masih aja lo curi curi pandang, eh?”

Aku diam.

“Cupu lo nyet! Samperin…”

Sumpah si Bram ini ngeganggu banget. Udah tau lagi khusyuk-khusyuknya ngeliat ke sebrang lapangan.

“Bawel!”, kata aku sambil pergi.

“Dih.. Malah ninggalin..”

***

— PART 2

“Pagi mbak.. Udah kemana aja jalan-jalannya?”

BBM masuk ke hp saya. Ah dari dia ternyata.

“Ini masih di trans Jogja, tadi mau main ke Kaliurang atas ternyata gak sampe situ ya busnya? Hehe”

“Ah coba tadi bilang.. Aku anter sama temenin deh, hehe”

Aku tersenyum.

***

— PART 3

“Mba, dipanggil ke ruangan sebelum rapat..”

“Ok”

Ah nih gini nih kalo jadi kacungnya bos, tapi kenapa apa-apa jadi gw terus sih! Omel gw dalam hati.

tok tok tok

“Masuk!”
“Lama banget kamu! Mana materi rapatnya?”

“Ini bu..”

“Nanti kamu aja yang presentasi ya”

“Tapi bu..”

“Udah.. Saya yakin kamu bisa. Ayo!”

Njir, lagi lagi gw yang maju. Huh!

****

“Kamu mau ajak aku kemana?”

“Kemarin-kemarin pas kesini udah kemana aja?”

“Mmm.. Mau ke Ulen Sentalu sih tapi waktu itu masih tutup”

“Ok, kita kesana!”

“Eh bener?”

“Yo’i.. Berangkattt!!”, kata dia sambil memasangkan helm pada saya.

Saya tersenyum. Ini pertama kali saya dibonceng dia. Saya beranikan diri melingkarkan tangan saya ke pinggangnya saat motor melaju. Ada yang aneh, entah ini apa, saya deg-degan.

“Ndi, malam ini nonton basket yuk?!”

Memberanikan diri BBM Andi duluan adalah kemajuan pesat bagi aku.

5 menit.. 10 menit.. 15 menit.. Tak ada jawaban.

Beep beep

Langsung aku sambar hp yang ada di atas meja.

“Eh nonton basket yuk nyet! Satria Muda main nih!?”

Ternyata dari Bram. Menunggu Andi yang gak pasti, lalu aku pun mengiyakan ajakan Bram.

Beep beep Selang 5 menit setelah mengiyakan ajakan Bram, BBM lain masuk.

“Ayo! Jam berapa, Cel?”

Wah! Andi ngebales BBMnya!

“Eh kalo sama Bram gapapa kan, Ndi?”

“Iya gapapa”
“Gw yang jemput lo aja ya, mumpung gw diluar”

Njirrr! Ada kemajuan juga akhirnyaaa. Andi mau diajak nonton basket, dan lebih lagi dia mau jemput.

“Marcellll…! Ada Bram tuh!!”

Mamah manggil dari bawah.

“Bagus tadi presentasi kamu”

“Makasih bu” kata gw sambil senyum sumringah.

Finally gw bisa presentasi bagus dan ngedapetin tender gede itu.

“Nanti malam kamu makan malam ya sama saya”

“Tapi bu..”

“Pokoknya ini perintah!”

Gw diam.

“… Dan permintaan”, kata dia sambil senyum, lalu pergi.

“Ohiya!”
“Satu lagi, kamu saya jemput!”

Dia pergi ninggalin gw yang melongo.

– Malamnya –

Tiinn Tiinn

Klakson mobil dari luar, artinya gw harus cepet keluar sebelum kena semprot lagi.

“Lama banget”

Perasaan juga baru semenit.

“Hehe..” Gw cuma kasih senyum sepet.

“Kamu yang nyetir”

“Hah?”

“Iya, kamu yang nyetir.. Cepet!”

“I..iya bu”

Gw pun pindah posisi. Jadi supir.

“Mau kemana kita, bu?”

“Ke Grand Aston”
“Di situ makanannya enak-enak”

“Apa gak mahal, bu?”

“Kamu tadi siang kurang jelas ya saya ngomong apa?”
“Saya yang traktir”

Fiuh. Kirain bayar masing-masing, matilah gw misal iya.

“Satu lagi..”

Ah apa lagi sih nih..

“Jangan panggil saya ibu ya..”
“Emank saya udah setua itu kah?”, kata dia sambil ngaca di kaca spion atas.

“Trus saya harus panggil apa?”, tanya gw bingung.

“Rara. Panggil Rara aja”, kata dia. Sambil tersenyum.

Gw tercekat, siapa itu tadi yang senyum, gak mungkin itu bos gw yang jutek dan killer. Tadi pasti.. Malaikat.

“Hey! Kok bengong? Ayo jalan!”

Kali ini kata-katanya gak judes, tapi lembut. Banget. Sial! Ini apaan dah, rasanya aneh. Tangannya tiba-tiba ada di atas tangan gw yang lagi megang handle gigi. Hangat.

— THE END —

Happy Birthday to Me :D (December 5th)

Having such a wonderful day today 😀 Yap cause today is my birthday, yaiyyy!! Teman-teman saya (Agung, Iis, Wisnu, Eriana, Epti, Vera) gada yang ngucapin satu pun.. Sampai pada saat saya pergi makan dengan epti, Wisnu-Eriana-Vera pun muncul membawa tart, hahaa. Lalu Iis menyusul via telepon. Saat pulang keluar dari tempat kami makan, karyawan disana pun mengucapkan ‘selamat ulang tahun’ pada saya. Akhir hari yang menyenangkan, terimakasih semuaaa.. Terimakasih kamu. Terimakasih…

Dan ini kado spesial dari Wisnu-Iis-Agung-Eriana-Epti-Vera, bukan buku gambar biasa.. Hahahaa

 

IMG01416-20121205-2133 IMG01406-20121205-2130 IMG01407-20121205-2130 IMG01408-20121205-2130 IMG01410-20121205-2130 IMG01400-20121205-1949 IMG01409-20121205-2130 IMG01411-20121205-2131 IMG01412-20121205-2131 IMG01413-20121205-2131 IMG01414-20121205-2131 IMG01415-20121205-2131

Getting Older, Getting Better

Menjadi tua itu pasti, menjadi lebih baik itu harus. Di kelas kehidupan ini banyak sekali memberi pelajaran, pelajaran tentang persahabatan, cinta, kasih sayang, ketidakpedulian, hal-hal lain yang menyelimuti dalam kehidupan ini. Saya belajar untuk saya sendiri, saya membaginya kepada mereka yang mau mendengarkan. Besok umur bertambah, setiap tahun pasti selalu begitu (dengan catatan jika masih diberi kesempatan bernafas oleh Allah SWT), lalu apa yang istimewa? Mmmm… Hal istimewa pada pertambahan umur kali ini adalah salah satunya saya sudah mendapatkan gelar Sarjana Hukum (Alhamdulillah). Yang lainnya, masih sama seperti biasa, seperti tahun-tahun yang sudah dilalui sampai pada umur yang bertambah besok. Saya ingin diberi banyak kesempatan untuk terus belajar di kelas kehidupan ini, banyak hal yang belum saya tahu, belum saya lihat, belum saya pelajari, belum saya selesaikan, belum saya pecahkan, belum saya luluhkan, belum saya dapatkan, banyak hal yang masih ingin saya lakukan Allah.. Banyak kebahagiaan yang belum saya bagi buat mamah-papah-aa-teteh-dede dila, teman-teman, dan dia. Beri saya kesempatan untuk bisa melihat dan belajar lebih banyak lagi dari apa-apa yang belum saya rasakan, belum saya tahu. Getting older, getting better. Saya mau bermanfaat untuk banyak orang, saya mau memberikan warisan tempat yang nyaman untuk keluarga saya. Ketika bekal saya untuk di akhirat sudah cukup dan saya sudah memberikan warisan yang tepat untuk keluarga saya, maka jemputlah saya ya Allah. Tapi jika itu semua belum saatnya, maka bantu saya untuk bisa berusaha semaksimal mungkin. Selamat menyambut ulang tahun ya, Desti.. 🙂