BBM ibarat..

Nunggu balasan BBM dari kamu itu sama lamanya kaya nunggu bikin bubur, kudu diaduk-aduk dulu perasaan sayanya. Hmmm.. Yap, kamu begitu.. Entah sama saya aja atau sama orang lain juga. Mmm mungkin lebih tepatnya, sama orang yang gak kamu suka. Jadi, itu merupakan suatu kode bahwa kamu gak ingin bercakap lama dan panjang sama orang yang gak kamu suka. Mungkin itu saya.

Kepala batu? Ah rasanya saya gak gitu- gitu juga sih. Tapi coba deh pikir, kalo ada hal yang pengen kamu lakuin maka tinggal dilakuin aja, kan? Ya selama itu gak ganggu orang lain. Yaa setidaknya saya menilai kalo apa yang saya lakuin ke dia gak ngerugiin dia. Eh tapi kamu tau gak sih? Dicuekin, digituin sama kamu itu gak enak lhoo.. Bener deh! Coba tengok hati saya yang udah sering lebam-lebam gara-gara kamu gitu ke saya.. Ah tapi ya mana kamu mau peduli yaa :\

Ngobrol sama kamu juga tuh kaya BBM yang ada di perbatasan negeri tau, suatu hal yang langka. Sekalinya ada, saya girang banget. Selain langka, mahal juga. Saya bayarnya harus pake lebam-lebam dulu….di hati. Tapi habis obrolannya panjang, lebam-lebamnya hilang. Ajaib kan?

Tapi sayang, kamu tuh too good to be true buat saya :\ Sayanya tetep sayang,  sayang sama kamu, gak peduli apapun yang kamu lakuin ke saya yang penting sayanya gak kaya gitu ke kamu. Kamu tau gak sih? Ah paling gak tau :\

Advertisements