Jalan-Jalan

Siapa sih yang gak suka jalan-jalan? Gak mungkin kalau ada yang gak suka jalan-jalan. Kemana aja yang penting judulnya jalan-jalan. Ada yang suka ke pantai, ada juga yang suka hiking, bahkan ada juga yang sukanya cuma jalan-jalan ke mall.

Saya juga suka jalan-jalan, sendirian pernah, bareng-bareng pernah, sama orang yang disuka juga pernah. Poin terakhir tadi mah tepatnya ikut bantuin kerja, kerja sambil jalan-jalan, hehe. Saya benar-benar menikmati nikmatnya jalan-jalan itu justru bukan saat masih ada di dekat orang tua saya (ya walaupun jalan-jalan sama ortu juga pastilah ada kenikmatan tersendiri). Saat itu saya sedang menjadi anak perantauan di kota gudeg, nah merantau ke Jogja aja itu termasuk bagian dari jalan-jalan sih. Jalan-jalan dalam fase kehidupan #tsahh Haha.

Saat jadi mahasiswa tingkat pertama saya diajak jalan-jalan oleh teman saya ke daerah Karanganyar, Jawa Tengah. Disana ada Grojogan Sewu, air terjun. Jogja-Solo memang jaraknya gak terlalu jauh, dan Karanganyar itu letaknya dekat dengan Solo. Saya berangkat dari Jogja naik motor, dan itu jadi perjalanan pertama saya naik motor (tentunya tanpa bilang ke orang rumah kalau saya pergi jauh naik motor, hahaa). Ternyata jalan-jalan naik motor ke daerah yang punya waktu tempuhnya sekitar 2 jam cukup melelahkan. Tapi rasa lelah itu tergantikan dengan udara sejuk dan pemandangan yang aduhai indahnya!

Semenjak itu, saya dan teman saya yang ngajak saya pergi bareng itu udah jadi kaya partner in crime dalam soal jalan-jalan. Ya walaupun gak setiap ada waktu jalan-jalan dia selalu ngajak saya sih, tapi seringnya sih begitu. Jadi kaya ketagihan setelah perjalanan itu saya jadi punya history buat saya sendiri dalam soal jalan-jalan, dari pantai sampai gunung, dari pasar tradisional sampai kecapekan di supermarket, dari terminal ke terminal, dari pelabuhan ujung barat Bali sampai pelabuhan ujung timurnya, dari nyebrang Jawa sampai nyebrang Nusa Tenggara Barat.

Banyak cerita, banyak kenangan, dan dari jalan-jalan juga jadi nambah teman. Teman ke teman, dari satu jadi tiga, dari tiga jadi lima, dari lima jadi sembilan, lima belas, dst. Itu bisa jadi bahan obrolan yang gak ada matinya saat tua nanti, ngetawain hal-hal konyol yang dilakuin, ngetawain apaaa ajaaa yang seru-seru.

 

Saya kangen buat bisa jalan-jalan lagiiii!! ARRRGG!! Semenjak kerja, dan masih jadi tenaga kontrak agak susah cari waktu buat bisa jalan-jalan jauh gitu. Selain terpatok waktu, terpatok dana juga. Nanti juga kalau udah dapat jatah cuti, dalam setahun di tempat kerja saya cuma ngasih 6 hari cuti dalam setahun. Sigh. Tapi saya yakin lah, sayanya juga harus pintar-pintar mencari celah buat bisa nikmatin yang namanya jalan-jalan lagi. Ya paling tidak, jangan yang jauh-jauh dulu.

Sabar… Sabar.. Sabar…

 

“Traveling lah, banyak hal indah diluar sana. Bagian bumi, bagian dunia yang belum pernah dilihat dan dirasakan sebelumnya” 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s